Sebelum hadirnya kecanggihan teknolgi seperti saat ini jam tangan pria atau jam tangan wanita saat ini menjadi salah satu aksesoris penunjang penampila, Diluar fungsinya untuk melihat waktu yang sudah tergantikan oleh Smartphone.

Jam tangan merupakan arloji kecil yang bisa dipakai dan dipasang di salah satu tangan baik di kiri ataupun di kanan. Hal ini memang dirancang untuk bisa teteap bekerja meski ada herakan yang disebabkan oleh aktivitas tersebut. Jam tangan dirancang untuk dikenakan di sekitar pergelangan tangan, dengan tali pengikat ataupun jenis gelang yang lainnya, Jam tangan dirancang supaya seseorang bisa mengetahui waktu dimanapun dan kapanpun.

Jam tangan sendiri sudah berevolusi pada abad ke-17 dari jam musim semi yang muncul pada awal abad ke-14. Selama sebagian besar waktunya, arloji itu adalah alat mekanis yang didorong oleh jarum jam, ditenagai dengan mengayunkan mata air utama, dan menjaga waktu dengan roda keseimbangan bersosilasi. DPada tahun 1960 jam kiarsa elektronik ditemukan, yang didukung oleh baterai dan menyimpan waktu dengan Kristal kuarsa yan g bergetar.

Di tahun 1980 an, jam kuarsa menguasai sebagian pasar dari jam tangan mekanis. Saat ini jam tangan paling murah dan juga terjangkau, digunakan terutama untuk ketepatan waktu, memiliki gerakan kuarsa. Jam tangan koleksi yang malah dihargai karena kerumitan dari cara membuatnya. Saat ini jam tangan yang paling murah dan terjangkau, digunakan terutama untuk ketepatan waktu, memiliki gerakan kuarsa. Jan tangan koleksi yang kmahal dihargai lebih untuk keahlian yang rumit, daya tarik estetika dan desain glamoor daripa ketepatan waktu nya. Seringkali memiliki gerkana mekanis tradisional, meskipun harganya kurang akurat dan lebih mahal daripara yang elektronik. Berbagai fiutur tambahan, yang disebut “komplikasi”, seperti display fase bulan dan jenis turbilo yang berbeda. Jam yangan modern sering menampilkan hari, tanggal, bulan dan juga tahun, jam tangan elektronik mungkin memiliki banyak fungsi yang lainnya.

Jam Tangan Wanita

Fitur yang lain yang menjadikan jam tangan menaruk adalah fitur timer, dan juga chronograh dan fungsi alarm biasa dilakukan. Beberapa desain modern menggabungkan kalkulator, GPS dan teknologi Bluetooth atau memiliki kemampuan pemantauan denyut jantung. Beberapa jam tangan menggunakan teknologi jam radio untuk memperbaiki waktu secara teratur. Perkembangan di tahun 2010 mencakup smartwatch, yang merupakan elektronuk mirip komputer yang dirancang untuk dikenakan di pergelangan tangan. Umumnya menggabungkan fungsi ketepatan waktu, tapi ini hanya sebagian kecil dari fasilitas dari fasilitas smartwatch. Studi ketepatan waktu dikenal sebagai horologi.

Jam tangan melalui sejarah evolusi yang panjang, dari jam semiportable, yang pertama kali muncul di eropa abad ke-15. Jam tangan bukan hanya dipakai di katong sampai abad ke 17. Beberapa sumber mengatakan bahwa kata “jam tangan” berasal dari kata bahasa inggris kuno yang berarti penjaga, kareba digunakan oleh penjaga kota untuk melacak perubahan mereka di tempat kerja.

Sumber lain mengatakan bahwa istilah terebut berasal dari pelaut abad ke 17m yang menggunakan mekanisme baru tersebut untuk menentukan waktu dengan jam tanagan mereka di kapal. Menggambarkan salah satu air mata keseimbangan mata, melekat pada roda keseimbangan oleh Christian Huygens, diterbitkan dalam suratnya pada tanggal 25 februari 1675. Disematkannya neraca keseimbangan spiral untuk jam tangan mengantarkan yang baru. Era akurasi untuk pencatat waktu portabel, serupa dengan pendulum yang diperkenalkan untuk jam. Sebuah lompatan besar ke masa depan dalam akurasi terjadi [ada tahun 1657 dengan penambahan keseimbangan pegas ke roda keseimbangan. Sebuah penemuan diperselisihkan pada saat itu antara Robert Hooke dan Chrstian Hutgens.

Dari inovasinya ini berhasil meningkatkan akurasi jam tangan secara signifikan, mengurangi kesalahan dari beberapa jam per hari menghasilkan penambahan sekitar 1680 di inggris dan 1700 di prancis, meningkatknya akurasi roda keseimbangan memsatkan perhatian pada kesalahan yang disebabakan oleh bagian gerakan lainnya, yang menyulut gelombang pembuatan jam dua abad.

Inovasi selanjutnya adalah memperbaika pelarian. Pelarian amabang diganti dalam jam tangan berkualitas oleh pelarian silinder, yang ditemukan oleh Thomas Tompiaon pada tahun 1695 dan dikembangkan lebih lanjut oleh oleg George Graham pada tahun 1720-an. Perbaukan di bidang manufaktur seperti mesin pemotong gigi yang dirancang oleh Robertt Hooke memungkinkan peningkatan volume produksi jam tanga, wlauapun finishin dan perakitan masih dilakukan dnegan tangan sampai abad ke-19.

Penyebab utama kesalahan dalam roda keseimbangan timepieces, yang disebabkan oleh perubahan elastisitas neraca pegas dari perubahan suhu, diseleksaikan oleh roda keseimbangan kompensasi bimetalik yang diciptakan pada tahun 1765 oleh Pierre Le Roy dan diperbaiki oleh Thomas Earnshaw.

Tuas pelarian adalah terobisa teknologi yang paling penting dan ditemukan oleh Thomas Mudge pada tahun 1759 dan diperbaiki oleh Josia Emery pada tahun 1785. Meskipun baru mulai digunakan sekitar tahun 1800 dan seterusnyam, terutama di inggris. Inggris telah mendominasi pembuatan jam tangan untuk sebagian besar abad ke-17 dan juga ke 18, namun mempertahankan sistem produksi yang ditujukan untuk kaum leit yang mempunyai kualitas tinggi.

Konsep ham Tanang diproduksi palung awal di abad ke-16. Elizabet I dari inggris menerima arloji dari Robert Dudley pada tahun 1571, digambarkan sebagai sebuah arloji. Jam tangan yertua yang masih ada saat ini adalah jam tangan gelang, buatan tahun 1806 dan diberikan kepada Josephiner De Beauharnais. Sejak awal, jam tangan hampir secara ekslusif dipakai oleh wanitarm sementara pria menggunakan jam tangan saku sapai pada awal abad ke-20.

Jam tangan pada awalnya dipakai pertma kali oleh orang orang militer, menjelang akhir abad ke 19. Ketika pentingnya sinkronisasi manuer selama perang, tanpa berpotensi mengungkapkan rencana kepada musuh melalui pensinyalan, Perusahaan Garstin di London mematenkan desain “Watch Wristlet” pada trahun 1893, namum mungkin saja mereka memproduksi desai serupa dari tahun 1880an.

Model awal pada dasarnya adalah jam saku standar yang dipasang pada kulit yang memiliki tali, namun pada awal abad ke-20, pabrikan mulai memproduksi arloji buatan tangan. Perusahaan asal swiss Dimier Freres & Cie mematenkan desain arloji dengan lugs kawat standar sekarnag pada tahun 1903. Setelah pecah perang dunia yang pertama secara dramatis mengubah persepesi publik tentang kepatutan arloji pria dan membuka pasar masal di era pasca perang.

Saat ini jamtangan dipasaran mempunyai berbagai gerakan, dari mulai mekanis yang kurang akurat sampai sensitive pada posisi suhu dan juga daya tarik. Dan disempurnakan dnegan adanya jam otomatis yang merupakan gerakan yang mengembalikan kekuatan gerak mekanis dengan gerakan alamai tubuh pengunannya. Jam tipe digital elektronil, juga dikenal dnegan gerakan kuarsa, hanya seikit atau tidak ada bagian yang bergerak kecuali kuarsa yng dibuat bergetar dnegan efek piezoelektrik nya,